Rumah Adat Karo dan Reliefnya

Posted by Mr. Blue Minggu, 16 Januari 2011 3 comments

Suku Karo terlebih di Desa Lingga, sampai saat ini masih memiliki bangunan-bangunan tradisional seperti: rumah adat, Jambur, Lesung, Geriten dan Sapo Page. Bentuk, bahan dan teknik mendirikan bangunan itu hampir sama. Letak dindingnya miring ke arah luar, mempunyai dua pintu yang menghadap ke arah barat dan timur.

Pada kedua ujung atap terdapat tanduk atau patung kepala kerbau. Dinding lantai dan tiang-tiangn terbuat dari kayu. Untuk tangga ture atau tea dibuat dari bambu. Alat pengikat dan atap digunakan ijuk. Pada beberapa bagian rumah terdapat relief yang dicat dengan warna merah, putih, kuning, hitam dan biru. Bangunan-bangunan itu berbentuk khusus, melambangkan sifat-sifat khas dan suku bangsa Karo.

Rumah adat Karo mempunyai ciri-ciri serta bentuk yang khusus. Rumah ini sangat besar dan didalammya terdapat ruangan yang luas, tidak mempunyai kamar-kamar. Namun mempunyai bagian-bagian yang ditempati oleh keluarga batih atau jabu tertentu. Rumah adat berdiri di atas tiang-tiang besar serupa rumah panggung yang tingginya kira-kira dua merter lebih dari tanah. Lantai dan dinding dari papan yang tebal dan letak dinding rumah agak miring keluar, mempunyai dua buah pintu menghadap ke sebelah barat satu lagi ke sebelah Timur.

Tangga masuk ke rumah juga ada dua, sesuai dengan letak pintu dan terbuat dari bambu bulat. Menurut kepercayaan mereka, jumlah anak tangga harus ganjil. Di depan masing-masing pintu terdapat serambi, dibuat dari bambu-bambu bulat, besar dan kuat disebut Ture. Ture ini digunakan untuk anak gadis bertenun. Sedang pada malam hari, Ture atau serambi ini, berfungsi sebagai tempat naki-naki atau tempat perkenalan para pemuda dan pemudi untuk memadu kasih.

Sesuai dengan atapnya, rumah adat karo terdiri dari dua macam, yaitu rumah adat biasa dan rumah anjung-anjung. Pada rumah adat biasa mempunyai dua ayo-ayo dan dua tanduk kepala kerbau. Sedangkan pada rumah anjung-anjung terdapat paling sedikit ayo-ayo dan tanduk kepala kerbau.

Teknologi tradisional lainnya yang masih ada peninggalannya di desa Lingga adalah Sapo Page yang artinya lumbung padi. Bentuk Sapo Page, seperti rumah adat. Letaknya di halaman depan rumah adat. Tiap-tiap Sapo Page milik dari beberapa jambu atas rumah adat. Sama dengan Geriten, Sapo Page terdiri dari dua tingkat dan berdiri di atas tiang. Lantai bawah tidak berdinding. Ruang ini digunakan untuk tempat duduk-duduk, beristirahat dan sebagai ruang tamu. Lantai bagian atas mempunyai dinding untuk menyimpan padi.

Warisan budaya berupa bangunan lain yang masih dapat kita jumpai di desa Lingga, lesung antik. Lesung ini dibuat dari kayu pangkih sejenis kayu keras. Lesung ini mempunyai tiga puluh empat buah lubang tempat menumbuk padi. Letak lubang ada yang berpasang-pasang dan ada pula yang sebaris memanjang. Lesung ini terletak dalam sebuah bangunan tradisional yang tidak berdinding. Bangunan ini mempunyai enam buah tiang-tiang besar, tiga sebelah kanan yang disebut binangun Pinem.

Kenangan

Salah satu karya tradisi yang mempertegas bahwa rumah tidak sekedar menonjolkan efisiensi fungsi ruang, tapi juga tempat menumbuhkan nilai-nilai. Salah satunya kebersamaan, salah satu nilai kuat dipancangkan di rumah adat Karo Rumah Adat Karo merupakan simbol kebersamaan masyarakat Karo itu sendiri.

Bangunan rumah Tradisional Karo memiliki dua belas, delapan, enam dan empat keluarga yang hidup berdampingan dalam keadaan damai dan tenteram. Rumah warisan budaya Karo berusia ratusan tahun dan terdapat di sejumlah desa di Kabupaten Karo, termasuk di Desa Lingga. Rumah adat itu di sebut di waluh jabu, sepulu dua jabu, enem jabu dan empat jabu. Artinya dalam rumah adat sepuludua jabu, dalam rumah adat itu terdapat 12 kepala keluarga dan seterusnya.

Bahan bangunan rumah tradisionil ini dari kayu bulat, papan, bambu dan beratap ijuk tanpa menggunakan paku yang dikerjakan tenaga arsitektur masa lalu. Rumah adat karo memiliki dua pintu, yang letaknya di bagian depan dan yang satunya lagi di belakang. Jumlah jendela-nya ada delapan. Empat ada di samping kiri dan kanan.

Empatnya lagi ada di bagian depan dan belakang. Organisasi rumah adat ini berpola "linier" karena ruangan-nya menunjukkan bentuk garis. Pada beberapa bagian rumah, terdapat relief yang dicat dengan warna merah, putih, kuning, hitam dan biru. Bangunan-bangunan itu berbentuk khusus yang melambangkan sifat-sifat khas dan suku Karo.

Keunikan dari rumah adat Karo dibandingkan dengan rumah adat lainnya yang ada di Sumatera adalah pada atapnya. Atap rumah adat karo bertingkat dua dan pada kedua ujung atap terdapat tanduk kerbau.

Kondisi rumah peninggalan nenek moyang Karo tersebut sangat memprihatinkan. Di Desa Lingga terdapat sekitar 28 rumah adat. Kini tinggal 2 buah lagi yang layak huni, yakni rumah Gerga (Raja) dan rumah Blang ayo. Sekitar 5 rumah adat disana berdiri miring dan hampir rubuh. Sedangkan rumah adat lainnya telah rubuh.

Menurut Tokoh Masyarakat Lingga, pernah ada upaya yang dilakukan untuk merehabilitasi rumah adat melalui pihak pemerintah dan swasta, tapi sampai saat ini belum terealisasi.

Ada juga pernah membantu tapi belum mencukupi. Biaya rehabilitasi rumah adat di Lingga memerlukan dana sekitar 2, 5 Miliar.

"Kami berharap dana rehabilitasi rumah adat Lingga dianggarkan dalam APBD Karo," kata mereka.

Dulu Desa Lingga merupakan salah satu daerah tujuan wisata, Sumut yang juga memiliki Lumbung Padi, Lesung Antik dan Geriten (bangunan tempat menyimpan tengkorak sanak keluarga yang telah meninggal).

Dengan kurangnya keperdulian terhadap Rumah Adat Karo ini, diperkirakan, tak lama lagi Rumah Adat Karo hanya tinga kenangan. Anak cucu yuang lahir di abad sekarang, hanya mampu melihat foto-foto belaka. Kapan rumah adat Karo dan relief-leriefnya yang memiliki makna cukup tinggi bisa direhabilitasi? Kita hanya bisa menunggu saja. ***

sumber: http://www.tanahkaro.com/

3 comments:

Ginny Laura mengatakan...

Artikel ini sangat bermanfaat.
Sambil baca artikel ini, Aku numpang promosi deh !
Agen Bola, Bandar Bola Online, Situs Taruhan Bola, 7meter

papa young mengatakan...

air jordan 4 uk Cheap, just children, but also cheap nike air jordan 4 shoes stunned with what, throw tomatoes ditch her ​​to go air jordan 4 uk down is not. Car carrying the man away together. Chased leader air jordan 4 uk shouted, the other two chased roll up their sleeves, scoop up plastic sheeting carried on towards the ditch nike air jordan 4 retro sale and walked air jordan 4 uk tomato.

papa young mengatakan...

Viagra looked polo ralph lauren pas cher up, sweep a circle, eyes stopped at one place, http://www.niveaspecialk.fr the reigning stay. polo ralph lauren pas cher Noting cheap polo ralph lauren pas cher man said, you quickly look ah, over there. Two polo ralph lauren pas cher eyes always look as ralph lauren pas cher if braving hearts, I do not know saliva or noodle soup juices flow out along the mouth. .

Posting Komentar

Gelah ermajuna blogta enda mari radu ras kita mekenasa. Tadingken sitik katandu jenda sope lenga kam nading ken blog enda. Bujur Tuhan simasu-masu kita kerina